Pages

Sunday, August 21, 2011

Muslim itu sifatnya ibarat air


“Demi masa. Sesungguhnya manusia benar-benar dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal shalih yang selalu menasihati dalam kebenaran dan selalu menasihati dalam kesabaran.” Al-Ashr

Imam Syafie berkata “seandainya manusia memahami ayat ini cukuplah agama ini baginya…” Mengapa?

Kerana ayat ini secara jelas menekankan bahwa kita semua, umat manusia ini berada di dalam kerugian…di dalam kegagalan kecuali 4 golongan sahaja:

1.      orang yang beriman
2.      orang yang beramal soleh
3.      orang yang menasihati dalam kebenaran
4.      orang yang menasihati dalam kesabaran

Surah ini secara nyata menyuruh kita melaksanakan amar makruf nahi mungkar setiap masa. Meskipun kadang-kadang kita rasa letih sangat dengan aktiviti harian plus nak kena buat amal ibadah lagi bukan setakat yang wajib tapi nak kena tambah dengan yang sunat lagi tapi ingatlah bahwa apa yang kita buat di dunia inilah yang akan menentukan kedudukan kita di akhirat nanti, sama ada baik atau buruk. Dunia ini dicipta buat manusia, manusia dicipta buat akhirat.

Imam Ahmad pernah ditanya bila seorang muslim itu boleh berehat? Jawabnya setelah menjejakkan kaki ke syurga.

Rasulullah saw. bersabda, “Perumpamaan orang yang mengingat Allah dengan orang yang tidak mengingatnya seperti orang yang hidup dengan orang yang mati.” (HR Bukhari)

Ya, ibarat orang mati, sebab hidupnya seperti mayat hidup yang tidak mampu untuk memberi kontribusi terhadap umat Islam bahkan hanya menyebarkan bau busuk yang merosakkan indahnya Islam itu.

Tetapi sebelum kita boleh menyuruh orang lain melakukan kebaikan kita mestilah memperbaiki diri kita terlebih dahulu.

Subhanallah

Dalam buku Zero to Hero, penulis ada menyebut seorang muslim ini ibarat air. Sifatnya yang suci lagi menyucikan.

Harus menjadi soleh bagi diri sendiri terlebih dahulu sebelum menyolehkan orang lain(yakni memberi manfaat kepada orang lain, menasihati dalam kebenaran dan kesabaran)

“Seorang muslim adalah yang menyelamatkan muslim lain dari kejahatan tangannya dan lisannya.” (HR Muslim) ------ hadis ini menyuruh kita menyucikan diri daripada keburukan kita sendiri.

“Apakah kamu menyuruh orang lain berbuat baik sementara kamu melupakan dirimu sendiri, padahal kamu telah membaca al kitab, apakah kamu tidak berfikir?” (Al-Baqarah: 44)

“Wahai orang-orang beriman! Mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? (Itu) sangatlah dibenci di sisi Allah jika kamu mengatakan apa yang tidak kamu kerjakan.” (As-Saff: 2-3)

Allah marah kalau kita cakap tapi kita yang tak buat perkara tersebut. At least, bila kita nasihatkan orang lain perkara yang kita sendiri tak buat kita kena niatkan dalam hati, “aku nasihat ni untuk diri aku jugak, supaya nanti aku akan ada kekuatan untuk buat benda ni.” sebagai motivasi untuk diri kita sendiri

Dan kita kena ingat kehendak dan kekuatan itu datang daripada Allah. Apabila kita nampak  orang tu buat benda yang tak baik macam tinggal solat, mencuri dan lain-lain lagi, janganlah kita cepat menghukum kerana kadang-kadang ada benda yang diluar kemampuan dan pengetahuan kita. Sesungguhnya hak untuk menghukum itu hanyalah milik Allah.

Kadang-kadang ada kehendak tapi tiada kekuatan nak buat. Kena usaha jugak.

Hasan Al Banna mengingatkan “Perbaikilah dirimu kemudian serulah orang lain kepada kebaikan.” Kerana orang yang tidak memiliki sesuatu, maka ia pun tidak bisa memberikannya kepada orang lain.

Dan bila kita dah berjaya menjadi suci untuk diri kita sendiri, barulah kita boleh menyucikan orang lain yakni memberikan manfaat bagi orang lain.

Contoh mudah, kita buat something agar ada orang yang ikut apa yang kita buat. Sedekah, puasa dan lain-lain lagi.

Rasulullah pernah bersabda lagi, apabila kita melakukan suatu kebaikan dan orang lain mengikutnya, kita akan mendapat pahala sebagaimana orang yang melakukannya.

Sebut tentang sedekah, dalam buku fiqh keutamaan, Yusuf al Qardhawi ada menyebut tentang bagaimana orang Islam berebut-rebut untuk melakukan ibadah haji dan umrah walhal ibadah haji hanya wajib dilakukan sekali saja bagi yang berkemampuan. Lebih elok andai duit yang kita sediakan untuk ibadah umrah itu kita gunakan untuk membantu saudara semuslim kita yang memerlukan. InsyaAllah, keberkatan itu akan lebih besar.

Ada sebuah kisah dimana haji seorang lelaki diterima oleh Allah walaupun dia tidak pernah menunaikan haji hanya kerana disaat dia ingin berangkat untuk melakukan haji dia memilih untuk menyedekahkan duit tersebut kepada jirannya yang tidak memiliki sumber makanan
Oleh itu, marilah kita menjadi seperti air yang sifatnya suci lagi menyucikan.

Setiap umat Islam wajib untuk menegur kesilapan muslim yang lain melalui tangan, lidah maupun hati dan melalui hati itu adalah selemah-lemah iman. Selagi orang tersebut mengucap dua kalimah syahadah dan tidak mengisytiharkan dia keluar dari Islam selagi itu dia masih seorang muslim tak kira berapa banyak dosa sekalipun yang dia lakukan.

Dalam sebuah hadis Rasulullah pernah bersabda, disaat kita tengah minum arak dan ada orang lain yang nak minum sekali. Wajib bagi kita larang. Dah lepas tanggungjawab kita dekat situ. Kalau tak, diakhirat kita akan ditanya oleh Allah kenapa kita tak larang dia.

Janganlah kita suka melaknat sesama manusia sebab kata ‘laknat’ hanya boleh digunakan untuk makhluk yang memang jelas Allah dah laknat. Macam Iblis Laknatullah, yang secara nyata dilaknat Allah di dalam al-Quran. Sejahat-jahat Bush pun kita tak boleh nak laknat dia sebab kita tak tahu mungkin suatu hari nanti dia akan masuk Islam.


Rujukan: Buku Zero to Hero – Solikhin Abu Izzuddin

Tuesday, August 9, 2011

Kita ni baik ke tak sebenarnya?


So, how to become a good person?

‘baik’, sebuah perkataan yang mungkin nampak simple tapi menyimpan seribu satu makna dan sering saja orang tersalah menafsirnya.

Ada orang cakap orang yang selalu pergi masjid tu baik..ada juga orang cakap orang yang pakai tudung labuh tu baik dan tak kurang juga yang kata yang selalu pakai kopiah tu baik. So, betul ke?

Entahlah, aku sendiri actually tak tahu apa itu ‘baik’ yang sebenar sampailah aku baca novel ‘Versus’ by Hlovate. Selama ni, aku ingat aku dah cukup baik tapi lepas baca novel ni baru aku sedar betapa kerdilnya aku andai hendak dibandingkan dengan definisi ‘baik’ yang digariskan oleh Hlovate.

Menurut apa yang ditulis oleh Hlovate, orang yang betul-betul baik sebenarnya adalah orang yang beriman dengan Allah atau lebih tepat lagi orang yang melakukan apa yang Allah suruh dan meninggalkan larangannya “Amar Makruf, Nahi Mungkar”.

Contoh?

So, kalau kita solat full lima waktu but still tak tutup aurat kira tak cukup baik lagi la, begitu juga kalau kita tutup aurat sampai siap pakai stoking dengan purdah bagi perempuan tapi tak solat pun tak cukup baik lagi. Kita kena ingat Islam tak hanya bertiangkan solat tetapi juga ditegakkan oleh hukum-hukum Allah yang lain.

“masuklah kamu ke dalam Islam secara seluruhnya”  - al baqarah (2:208)

Dalam ayat di atas Allah menegaskan untuk kita melaksanakan dan mengambil Islam secara total not just take a part of it and leave the other. Sebab tu kita kena laksanakan semua yang Allah suruh. Sebagai contoh, kita tak boleh just nak ambil part solat je, tapi tutup aurat kita tak nak buat dan begitu juga kalau kita nak ambil part tutup aurat je tapi part-part yang lain macam solat, baca Quran kita tak nak pulak. So, tak boleh la begitu ye kawan-kawan. Kena buat semua taw!

We must take Islam as the way of life “Addin”.

Selagi kita tak embrace Islam secara total, selagi tu kita tak boleh cakap yang kita ni dah cukup baik. Dan atas dasar ni kita kena timbang diri kita dengan neraca akhirat bukannya pakai neraca dunia, dan jangan pula kita terlampau asyik dengan hukum manusia sampai lupa hukum Allah. Contoh mudah yang kita dapat nampak adalah dalam komuniti Islam kita sendiri. This is a part of Versus that we can use as reference “ Malaysian standard for ‘baik’ is when a girl pakai tudung lepas ke bawah, then pakai long sleeves and stoking”, dan kalau kita renung balik apa yang Hlovate tulis ni memang hakikat yang betul walaupun pahit nak telan. Macam aku sendiri la juga, bila nampak perempuan pakai tudung labuh, baju besar siap ngan stoking lagi mesti takut nak dekat. Sebab apa?. Sebab dalam kepala aku seolah-olah dah di setkan untuk think girl yang macam ni adalah girl yang baik dan orang macam aku mana layak nak bergaul dengan dia. Tapi tak semestinya girl yang macam ni baikkan?. Ada kawan aku cakap member dia pakai tudung labuh tapi suka mencarut, bila dia tanya dekat member dia ni kenapa dia pakai tudung labuh, member dia ni ley pulak selamber je cakap yang dia pakai tudung labuh sebab malas nak jahit bahagian tengah tudung tu. Kalau tudung labuhkan memang dah siap jahit dekat tengah-tengah. Tak, aku tak cakap semua yang pakai tudung labuh camni, just ada segelintir jela. But just remember one thing, nobody is perfect, so before we wanna judge someone we better take a look of ourselves first.

Sebab itu lah kita kena muhasabah diri kita dengan al-Quran dan as-sunnah dan jangan sesekali menjadi insan yang dicorakkan oleh komuniti setempat. Bila orang cakap benda tu baik kita pun ikut jela macam orang bodoh. Kalau kita tengak muda-mudi kita sekarang ni, ramai yang pakai baju ketat-ketat, nampak pusat, berpeleseran siang malam tapi takde orang yang pedulikan sebab benda-benda ni seolah-olah dah jadi norma hidup masyarakat kita. One more thing, jangan pula bila kita baca satu, dua buku agama or bila buat something yang baik je, kita rasa diri kita ni dah hebat. Aku pun 2x5 je. Selalu lepas baca satu buku agama mesti rasa cam hebat je. Ntah pape la kan?. That’s why kita kena tekankan diri kita untuk timbang setiap perbuatan kita pakai neraca akhirat bukan hanya pakai neraca dunia. Titik!

So, kita ni sebenarnya baik ke tak?

Tuesday, August 2, 2011

Bahan Bakar Neraka Itu Dari Yang Kecil



Ada seorang lelaki tua bersama seorang anak kecil. Ketika menyusuri sungai lelaki tua ini terserempak dengan seorang anak kecil sedang berwudhu sambil menangis. Ketika ditanya, “Nak mengapa engkau menangis?” Ia menjawab, “Wahai pak cik, ketika aku membaca al-Quran aku temukan firman Allah “Wahai orang-orang beriman jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya dari manusia dan batu…” (At Tahrim: 6) Timbullah ketakutanku apabila dilemparkan ke dalam api neraka.”

Lelaki tua ini berkata, “Wahai anakku, janganlah kamu takut. Engkau tidak akan dicampakkan ke dalam neraka, sebab kamu belum baligh. Kamu belum layak untuk dimasukkan ke dalam neraka.” Anak itu menjawab, “Pak cik kan orang yang berakal. Apakah pak cik tidak tahu bahawa apabila seseorang hendak menyalakan api, ia memasukkan kayu bakar yang kecil dulu sebelum kayu bakar yang lebih besar…”

Mendengar perkataan anak kecil ini, menangislah lelaki tua ini sambil berkata, “Sesungguhnya anak kecil ini lebih ingat kampung akhirat daripada diriku. Dunia telah jauh menyeretku.”

(Al Buka Al Mabrur)

copy from buku Zero to Hero by Solikhin Abu Izzudin