Pages

Sunday, February 24, 2013

Ketawalah. Tapi Aku Takkan Ketawa Kembali Kepada Kamu.





When I'm crying, You laughing,
You think that it has all been decided,
But it's all coming back to you,
You never realize,
You think it's alright.

Kadang-kadang kita ketawa bila mana mendengar impian orang lain. Merasakan betapa naifnya impian mereka. Betapa berangan-angannya mereka. Tak sedar diri. Tak tahu malu.

You say I can't swim, but your drowning,
You think that it's all is been decided,
But you still hiding in your shoes,
You never try to walk,
You think it's alright.

Tapi sebenarnya kitalah yang naïf. Kitalah yang sebenarnya malu dengan mereka. Kitalah yang tak mampu hendak bermimpi. Takut hendak bermula walau hanya dengan bermimpi. Pengecut. Lalu kita cuba menafikan hal itu dengan mentertawakan mereka. Membuat mereka merasa kerdil dan hina agar mereka berputus asa. Agar mereka tetap sama seperti kita, tidak ke hadapan. Hanya gembira hidup tanpa prestasi.

Heh. Hipokrit!

Ketawalah kepada aku. Tapi aku takkan ketawa kembali kepada kamu. Kerana aku tak ingin jadi seperti kamu.



Saturday, February 23, 2013

Ambillah Masa Sebentar. Renunglah Diri Sejenak. Berubahlah.

Merenung kembali diri sejenak.

Umur bakal mencecah 22 tahun bulan 10 nanti, tapi entah kenapa hati disayat pilu memikirkan kembali masa-masa lepas yang banyak digunakan untuk berhibur, tidur, main game, tengok drama dan anime, baca manga dan allkpop, dan banyak lagi lah kelalaian yang telah dilakukan.

Allahu Allah.

Imam Ghazali sendiri pernah berkata, kalau orang umurnya rata-rata 60 tahun dan tidur selama 8 jam sehari, maka dalam 60 tahun ia telah tidur 20 tahun. Wah, luar biasa bukan? Dan kalau kita lihat kembali sejarah, para sahabat r.a adalah antara orang-orang yang sentiasa mengorbankan tidur mereka untuk agama. Sedangkan antara ibadah yang disukai Nabi s.a.w setelah solat fardhu adalah Qiamullail.

“Wahai sekalian manusia, sebarkan salam, beri makan orang miskin, dan solatlah di malam hari ketika orang-orang tengah lelap tidur. Dengan demikian, kalian akan masuk syurga dalam keadaan sejahtera.” (HR Tirmidzi)

Allah.

22 tahun hidup. Entah ke mana prestasi. Entah apa sumbangan yang telah diberi. Hidup sekadar hidup. Tiada manisnya. Kerna itu sering dilanda resah dan kesunyian di sebalik dikerumuni orang ramai.

“Kekosongan masa buat lelaki namanya lalai. Kekosongan masa buat wanita namanya berahi dan berfikir untuk memuaskan nafsu.”

Dahulu, pernah bermimpi hendak menjadi Perdana Menteri dan masih lagi bermimpi untuk itu. Ok, sila gelak. Heh. Senyum tawar. Tapi ke mana aku punya langkah untuk ke situ. Kosong. Dengan my inability to lead and speak properly. This is hard for me and I hate myself the way I am right now. Nak jadi doctor pun belum tentu lagi, berangan je.  Tampar sat gi baru sedar, langit tu tinggi ke rendah.

Ok, sila ambil kayu baseball dan hendak kepala aku kuat-kuat. Adeh.

Tapi, perlu ke aku mengalah? Ya, sudah 22 tahun. Sudah tua sebenarnya, tapi masih ada ruang untuk berubah bukan? Mulalah daripada sekarang. Pegang kuat-kuat hidayah yang datang. Jangan lepas lagi. Jangan toleh ke belakang lagi. Jangan hanya sekadar lihat ke bulan dan mengeluh berat.

Ustaz Azhar sendiri cakap dia mula belajar agama waktu umur 25 tahun. Abu Hurairah peluk Islam waktu umur dah 60 lebih tapi masih mampu jadi sahabat Nabi s.a.w yang paling banyak menghafal dan meriwayat hadis.

Berubah! Berubahlah! Kerna boleh jadi esok engkau akan mati tanpa prestasi. Tak dikenang orang, tak dikenang sejarah. Hanya jadi debu yang ditiup angin.

“Jauhilah sifat menunda-nunda. Nilai dirimu tergantung pada hari ini, bukan esok. Kalau esok engkau beruntung, maka keuntunganmu akan bertambah bila hari ini engkau telah beramal. Dan kalau esok engkau rugi, engkau takkan menyesal kerana hari ini engkau telah beramal.” – Imam Hasan al-Basri

Paksa diri. Ya. Jangan manjakan diri. Paksalah diri untuk bergerak.

Nabi s.a.w. sendiri dipaksa Jibril untuk membaca sebelum baginda mampu membaca surah Al-Alaq  dan kemudian dipaksa Allah pula untuk bangun daripada berselimut menyampaikan seruan dakwah.

“Wahai orang yang berkemul (berselimut)! Bangunlah, lalu berilah peringatan!” (Al-Muddassir,74: 1-2)

Dan Salahudin al-Ayubi yang terkenal itu pula pada asalnya hanyalah seorang pemuda yang suka berhibur dan bergelak ketawa sambil menunggang kuda dan sangat tak suka akan perperangan. Namun setelah dipaksa oleh Sultan Nuruddin  dan pak ciknya untuk ikut berperang. Akhirnya beliau menjadi orang yang pernah berkata bahwa ia takkan pernah senyum selagi mana tanah Palestin belum dibebaskan. Allahuakbar.

“Berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan maupun dengan rasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan jiwamu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.” (At-Taubah, 9: 41)



Buat teman-teman. Bantulah aku di kala lemah. Tolaklah aku untuk ke hadapan. Kerna, aku memang begini, jarang hendak bergerak andai tiada yang hendak menolak. Namun tegurlah aku dengan hikmah, kerna aku ini sensitif orangnya. Huhu…

Semoga Allah kuatkan aku. Semoga semangat ini tetap hidup.

*Terfikir hendak menulis sebuah buku dan novel. InsyaAllah. Mohon doa semua ye. Senyum. ^^


Wednesday, February 20, 2013

TAKWA




TAKWA –  melaksanakan apa yang Allah suruh dan meninggalkan larangannya.

Seorang sahabat pernah berkata, “Takwa itu adalah umpama kamu sedang melalui satu jalan yang penuh duri, maka kamu akan berhati-hati dalam melaluinya agar tidak tertusuk duri dan tercedera.”

Ciri-ciri orang yang bertakwa (al Baqarah, 2: 1-5)
i)                    beriman kepada perkara ghaib
ii)                   melaksanakan solat
iii)                 bersedekah
iv)                 beriman kepada al Quran dan al kitab
v)                  beriman kepada hari akhirat
mereka ini adalah orang-orang yang beruntung.

Antara kebaikan yang Allah akan beri kepada orang yang bertakwa:
i)                    rezeki yang tak disangka-sangka (ath-thalaq, 65: 2-3)
ii)                   rahmat dan ampunan (al Hadid, 57: 28)
iii)                 kemampuan untuk membezakan antara hak dan batil (al anfal, 8: 29)
a.       kisah Anas bin Malik dan Uthman bin Affan

“Aku datang kepada Uthman bin Affan, waktu di jalan aku bertemu dengan seorang wanita. Aku meliriknya dan memperhatikan kecantikannya.”
Begitu Anas sampai di hadapannya, Uthman menegur, “Telah masuk salah seorang di antara kalian sedang di matanya ada bekas zina. Tidakkah engkau tahu bahawa zinanya mata adalah pandangan? Hendaknya engkau bertaubat, kalau tidak akan aku kenakan hukum ta’ziir kepadamu!”
Alangkah terperangah Anas. Bagaimana Uthman bisa tahu? “SubhanAllah!”, serunya, “Apakah masih turun wahyu sesudah Rasulullah wafat?”
“Tidak. Ini hanya firasat seorang mukmin.”
Maka hari itu, di tengah majlis Uthman yang syahdu, Anas terngiang-ngiang sabda Sang Nabi. “Takutlah akan firasat seorang mukmin. Sesungguhnya hatinya melihat dengan cahaya Allah.”

*di salin kembali daripada buku Jalan Cinta Para Pejuang, Salim A. Fillah.

Pengaruh takwa:

  • sumber kebaikan 
  • mencegah maksiat dan dosa
The key to tawbah(repentance) is to practice silence - Imam Al-Ghazali


Bagaimana Mencapai Takwa?
1)      Muahadah (Mengingat Perjanjian)
a.       Syahadah sebagai kesaksian kita, harus dibuktikan dengan tindakan.
                                                               i.      “Dan tepatilah perjanjian dengan Allah apabila kamu berjanji…”(An-Nahl, 16: 91)

2)      Muroqabah (Merasakan Kesertaan Allah)
a.       setiap amal mestilah ikhlas kerana Allah.
b.      “Yang melihat kamu ketika kamu berdiri (untuk solat) dan melihat pula perubahan gerak badannya diantara orang-orang yang sujud” (Asy-Syu’araa, 26: 218-219)
c.       “Sesungguhnya Allah mencintai seorang pekerja apabila bekerja secara ihsan.” (HR Baihaqi & Thabrani)
d.      Ihsan – “Engkau beribadah kepada Allah seakan-akan engkau melihatNya, jika engkau tidak melihatNya, sesungguhnya Dia pasti melihatmu.”(HR Muslim)

3)      Muhasabah (Introspeksi Diri)
a.       “Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat) , dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan”. (al-Hasyr, 59: 18)
b.      “Hisablah diri kalian sebelum kalian dihisab, timbanglah diri kalian sebelum kalian ditimbang, dan bersiap-siaplah untuk pertunjukkan yang agung (Hari Kiamat). Di hari itu kamu dihadapkan kepada pemeriksaan, tiada yang tersembunyi dari amal kalian barang satu pun.” – Umar al Khattab
c.       “Tujuh golongan yang dinaungi oleh Allah disaat tidak ada naungan selain naunganNya…..seseorang yang berzikir kepada Allah menyendiri, dan menangis kerananya.” (HR Muslim)

4)      Mu’aqobah (Memberi Hukuman)
a.       “Dan dalam qisas itu ada (jaminan kelangsungan) hidup bagimu, wahai orang-orang yang berakal, supaya kamu bertakwa.” (al-Baqarah, 2: 179)
b.      Hukuman yang mampu dilaksanakan dan tidak membawa mudarat
                                                               i.      “…dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan..” (al-Baqarah, 2: 195)
c.       Suatu hari, Umar al Khattab pergi ke kebunnya. Ketika pulang didapatinya orang-orang sudah selesai solat Asar. Maka beliau berkata, “Aku pergi hanya untuk sebuah kebun, aku pulang orang-orang sudah solat Asar! Kini kebunku aku jadikan sedekah untuk orang-orang miskin”
d.      Umar juga pernah terlewat solat Maghrib sampai muncul dua bintang. Lalu setelah melaksanakan solat Maghrib, beliau memerdekakan dua orang budak.
e.      Ketika Abu Thalhah sedang solat, di depannya lewat seekor burung lalu beliau pun melihatnya dan lalai daripada solatnya sehingga lupa sudah berapa rakaat beliau solat. Akhirnya beliau mensedekahkan kebunnya untuk kepentingan orang-orang  miskin.

5)      Mujahadah (Optimalisasi)
a.       “Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keredhaan) Kami, benar-benar akan kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.” (al-Ankabut, 29: 69)
b.      Apabila seorang mukmin terseret dalam kemalasan, santai, cinta dunia dan tidak lagi melaksanakan amal-amal sunnah serta ketaatan yang lain tepat pada waktunya, maka ia harus memaksakan dirinya melakukan amal-amal sunnah lebih banyak daripada sebelumnya.
                                                               i.      Umar r.a pernah ketinggalan solat berjemaah lalu malam harinya beliau isi dengan ibadah dan tidak tidur.
c.       “Tidaklah seorang hambaKu mendekat kepadaKu dengan sesuatu yang lebih Aku sukai selain amalan-amalan wajib dan seorang hambaKu sentiasa mendekat kepadaKu dengan melakukan amalan-amalan sunnah sehingga Aku mencintainya.” (HR Bukhari)
d.      “Hendaklah kalian beramal sesuai dengan kemampuan kalian. Demi Allah, Allah tidak akan bosan  sehingga kalian merasa bosan.” (HR Bukhari & Muslim)
e.      “Jauhilah sifat menunda-nunda. Nilai dirimu tergantung pada hari ini, bukan esok. Kalau esok engkau beruntung, maka keuntunganmu akan bertambah bila hari ini engkau telah beramal. Dan kalau esok engkau rugi, engkau takkan menyesal kerana hari ini engkau telah beramal.” (Imam Hasan al-Basri)

Rujukan: Tarbiyah Ruhiyah – Dr. Abdullah Nashih Ulwan.